Besok, Menteri LHK Siti Nurbaya Buka Paviliun Indonesia COP28

Dubai, CNBC Indonesia – Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar akan membuka Paviliun Indonesia dalam Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa 2023 (COP28) di Expo City, Dubai, Uni Emirat Arab, Kamis (30/11/2023) pukul 10.30 waktu UEA. Turut hadir dalam kesempatan itu, Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat yang akan memberikan opening remark.

“Rencananya kita akan melaksanakannya besok,” ujar Direktur Jenderal Pengelolaan Hutan Lestari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan selaku Penanggung Jawab Paviliun Indonesia Agus Justianto dalam taklimat media di Paviliun Indonesia, Rabu (29/11/2023).

“Dan tentunya kami berharap melalui Paviliun Indonesia tidak hanya dihadiri orang Indonesia, tapi juga juga dihadiri oleh semua peserta yang ada baik peserta asing maupun peserta Indonesia,” lanjutnya.

Menurut Agus, terdapat tiga tujuan Paviliun Indonesia.

Pertama, sebagai upaya soft diplomacy untuk menyuarakan strategi dan inovasi Indonesia kepada dunia internasional sebagai wujud nyata bersama-sama dalam memimpin aksi iklim. Kedua, untuk mempromosikan program pengendalian perubahan iklim oleh pemerintah Indonesia bersama para pihak secara konstrukstif, integratif, dan kolaboratif.

“Ketiga, membuka kesempatan kepada para pihak mengeksplorasi ide, peluang, dan jejaring kerja dalam konteks penguatan upaya pengendalian perubahan iklim oleh Indonesia,” ujar Agus.

Terdapat sejumlah kegiatan di Paviliun Indonesia antara lain sesi talkshow yang menampilkan perkembangan terkini atas upaya pengendalian perubahan iklim yang telah dan sedang dilakukan oleh para. Kemudian joint session yang merupakan sesi diskusi bersama dengan mitra strategis dan negara sahabat Indonesia, dan eminent person sessions di mana materi yang disampaikan oleh tokoh dunia di bidang pengendalian perubahan iklim.

Agus menambahkan, Paviliun Indonesia juga menjadi media untuk berbagai pertemuan bilateral. Ada pula pertunjukan seni dan budaya sebagai ajang promosi budaya pada masyarakat dunia serta pameran/display, aksi Indonesia yang akan ditampilkan secara offline dan online.

“Kita juga mempunyai konsep terkait COP28, yaitu terkait dengan diskusi yang bisa dihadiri 60 orang. Di lantai atas ini mini stage untuk kegiatan nondiskusi. Kemudian juga ada videotrone (menampilkan video klip promosi aksi iklim dengan durasi maksimal 1 menit), dan globe yang menyampaikan menyampaikan informasi terkait apa yang dilakukan dalam rangka aksi iklim di Indonesia.

“Tema Paviliun Indonesia menyesuaikan dengan tema COP 28. It’s time to Unite, Act, Deliver. Indonesia’s Climate Actions: Inspiring The World,” kata Agus.

Tema itu kemudian dibagi menjadi empat subtema, yaitu:

a. Stronger New Renewable Energy Commitmentb. Robust Climate Actions on Land Based Sectorsc. Inspiring Finance and Technology Innovationsd. Solid Collaborative Climate Actions for The Prosperity of People

“Dari apa yang kita rancang, kita mengumpulkan berbagai masukan dari para pihak, sehingga pada COP28 sesi talkshow Indonesia mencapai rekor. Kita menyelenggarakan 77 sesi secara total dari awal pembukaan sampai akhir dengan melibatkan 379 pembicara,” ujar Agus.

Menteri LHK Siti Nurbaya Bakar menekankan urgensi keberadaan Paviliun Indonesia dalam COP 2023.

“Paviliun Indonesia sekaligus mengonfirmasi hal-hal yang menjadi substansi yang akan dinegosiasi (dalam COP28),” ujar Siti dalam kesempatan yang sama.

Ia mencontohkan adaptasi dan mitigasi perubahan iklim yang dilakukan Indonesia.

“Itu di dalam Paviliun Indonesia, dalam diskusi-diskusi yang banyak oleh berbagai pihak anggota kita sendiri orang Indonesia, maka itu sebetulnya mengonfirmasi ini lho pekerjaan orang Indonesia, ini lho kehebatan masyarakat Indonesia,” kata Siti.

Foto: Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar dalam taklimat media di Paviliun Indonesia, Expo City, Dubai, Uni Emirat Arab, Rabu (29/11/2023). (Muhammad Iqbal/CNBC Indonesia)

[Gambas:Video CNBC]


Artikel Selanjutnya


Video: Arab Saudi-UEA Panas! “Perang” Pecah Antara MBS & MBZ


(miq/miq) 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *